Kembalinya Polemik Nikah Dini

Febri Ayu Irawati
Febri Ayu Irawati

Oleh : Febri Ayu Irawati (Mahasiswi di Makassar)


 

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3A Dalduk KB) Sulsel Dr. Fitriah Zainuddin, mengikuti Sosialisasi Strategi Nasional (Stranas PPA) dan Sosialisasi Strategi Daerah Pencegahan perkawinan Anak (Strada PPA) melalui virtual, Selasa (3/11/2020).

Kadis DP3A Dalduk KB Sulsel yang mewakil Gubernur Sulsel mengaku, Pemerintah provinsi Sulsel terus melakukan langkah dalam menekan jumlah perkawinan anak di Sulsel yang masih cukup tinggi. “Berbagai upaya telah dilakukan pemerintah provinsi Sulsel dalam menekan jumlah perkawinan anak mulai dari sosialisasi, pendampingan, Peningkatan kualitas SDM dalam keluarga maupun melalui program dan kegiatan yang terencana sistematis serta adanya peraturan daerah dan payung hukum lainnya.” ungkapnya.

Ia menyebutkan pemerintah tidak dapat melakukan sendiri dalam menekan kasus perkawinan anak tanpa peran serta lembaga organisasi, perguruan tinggi dan masyarakat. “Pemerintah tidak dapat melakukannya sendiri tanpa peran serta lembaga organisasi, perguruan tinggi dan masyarakat, termasuk peningkatan kapasitas orang tua dalam pengasuhan khususnya pada keluarga rentan yang sangat diharapkan dapat mencegah pernikahan usia anak,” sebutnya.

Kadis DP3A Dalduk KB Sulsel juga sangat mendukung penyusunan Strada ini yang diharapkan mampu menyelesaikan permasalahan pernikahan anak. “Pemprov Sulsel sangat mendukung penyusunan Strada ini, Yang tentunya dengan dukungan semua pihak, Jumlah pernikahan anak di Sulsel dapat terus ditekan bahkan sudah tidak ada lagi,” ucapnya.

Lebih jauh ia mengaku perkawinan anak merupakan bentuk tindak kekerasan terhadap anak dan pelanggaran hak anak. “Pencegahan perkawinan anak merupakan mandatory negara yang dimandatkan Bapak Presiden Jokowi melalui Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan merupakan tanggung jawab semua pihak untuk turut melakukan sosialisasi mengenai pencegahan perkawinan anak. Karena Perkawinan anak merupakan bentuk tindak kekerasan terhadap anak dan pelanggaran hak anak,” urainya.

BACA JUGA :   Taat Sejak Dini : Paksaan Atau Pembiasaan?

Kadis DP3A Dalduk KB Sulsel pertama yang berlatar belakang Dokter ini menambahkan
Stranas PPA memuat lima langkah strategi untuk mendorong upaya pencegahan perkawinan anak. DidalamDidalam stranas memuat lima langkah strategis meliputi, Optimalisasi Kapasitas Anak, Lingkungan yang Mendukung Pencegahan Perkawinan Anak; Aksesibilitas dan Perluasan Layanan, Penguatan Regulasi dan Kelembagaan serta Penguatan Koordinasi Pemangku Kepentingan. (mediasulsel.com, 04/11/2020).

 

Tentang Penulis: admin

Gambar Gravatar
PT Kalosara Media Sultra | Penerbit www.kalosaranews.com merupakan anggota Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Sulawesi Tenggara (Sultra) serta tergabung dalam jaringan Siberindo.co